Analogi Kisah Burung dan Manusia

Cerita dibawah ini saya baca dari beberapa kisah sufi (orang bijak yang mencari kebenaran dalam kehidupannya), mungkin temen2 punya persepsi yang berbeda setelah membaca cerita ini, tapi bagi saya cerita ini memiliki makna yang dalam bahwa “logika tidak sama dengan perasaan” simak cerita dibawah ini.

Suatu ketika, ada manusia menangkap burung. Burung berkata kepadanya,”Aku tak berguna untuk kamu sebagai tawanan. Lepaskan saja aku. Nanti aku beri kamu tiga buah nasehat.” Burung berjanji akan memberikan nasehat pertama ketika berada dalam genggaman manusia itu. Yang kedua akan diberikannya kalau dia sudah berada di cabang pohon. Ketiga ketika dia sudah mencapai puncak bukit manusia itu setuju, lalu dia meminta nasehat pertama. “Kalau kamu kehilangan sesuatu, meskipun kamu menghargainya seperti hidupmu sendiri, jangan menyesal,”kata burung. manusia itu pun melepaskannya dan burung itu segera melompat ke dahan. “Jangan percaya kepada segala yang bertentangan dengan akal, apabila tidak ada bukti,”disampaikannya nasehat yang kedua Kemudian burung terbang ke puncak gunung. Dari sana dia berkata, “Wahai manusia malang! Dalam diriku terdapat dua permata besar, kalau saja tadi kamu membunuhku, kamu akan memperolehnya.” Orang itu sangat menyesal memikirkan kehilangannya. Namun katanya, “Setidaknya, katakan padaku nasehat yang ketiga itu!” “Alangkah tololnya kamu meminta nasehat ketiga sedangkan yang kedua pun belum kamu renungkan sama sekali. Sudah kukatakan padamu agar jangan kecewa kalau kehilangan dan jangan mempercayai hal yang bertentangan dengan akal. Kini kamu malah melakukan keduanya. Kau percaya pada hal yang tak masuk akal dan menyesali kehilanganmu. Aku pun tidak cukup besar untuk menyimpan dua permata besar! Kamu tolol! Oleh karenanya, kamu harus tetap berada dalam keterbatasan yang disediakan bagi manusia,”jawab burung sambil pergi meninggalkan manusia itu dengan penuh perasaan kalah.

Nah silahkan berpersepsi sendiri terhadap cerita diatas 🙂

Advertisements

14 Responses to “Analogi Kisah Burung dan Manusia”

  1. dyahsuminar Says:

    Hmmmm…kadang manusia tak sadar akan keterbatasannya…tapi juga selalu muncul ego dan serakahnya…begitu ya ???

    @dyahsuminar
    hmmm bisa juga sih bu kalo mau ditafsirkan demikian 😀

  2. Hasan Syah Says:

    saya rasa manusiawi itu.. keren bgt, inspiratif 😀

    @Hasan Syah
    ya manusia tak lepas dari khilaf :))

  3. wennyaulia Says:

    brarti dont ever believe anything that is too good to be true. gt bukan ya? 😀

    @wennyaulia
    Hmmm… maybe we can conclude like that 🙂

  4. Rita Says:

    Demi maksud dan keinginan, kadang manusia tidak mampu menggunakan akal rasionalnya…

    @Rita
    Ada satu hal yang menurut saya bisa membutakan akal rasional manusia… love :p btw, salam kenal 🙂

  5. Rafi Says:

    “Manusia memang lebih suka mengambil keuntungan didepan mata tanpa mau pikir panjang dan mengambil resiko untuk bertindak lebih lanjut guna mencari keuntungan lain…”

    @Rafi
    Ya.. keuntungan yang dijanjikan abadi di alam sana mungkin 🙂

  6. dhynnie Says:

    keren

    @dhynnie
    makasih 🙂

  7. Thiewiek Says:

    Myesal mmg tdk perlu. Tp mgakui, merenungi dan memperbaiki ksalahan mutlak d perlukan.

  8. feekyu Says:

    Emang serakah dah jadi sifat mendasar manusia. tapi kalo dah terjadi ngk perlu disesali. hehehe.

  9. feekyu Says:

    kinfonya OK banget, langganan infonya ya. hehehe

  10. Massage Chongqing Says:

    Itulah sifat manusia, memang tidak ada puasnya

  11. Baju Wanita Says:

    bagus, bgt. kita sebaga manusia yang diciptakan dengan sebaik-baiknya bentuk mestinya bisa lebih bijak lagi menggunakan akal sehat kita.. 🙂

  12. persamaankuadrat Says:

    saya ga tahu apakah itu burung penipu ? tapi yang jelas critanya cukup inspiratif …
    catalogue électronique

  13. ahmad sofyan alwardhi Says:

    penyesalan selalu datang di akhir peristiwa, jika diawal peristiwa berarti niat

  14. ahmad sofyan alwardhi Says:

    penyesalan selalu di akhir, kalau diawal namanya niat


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: